story of my ex-girlfriend ( ex-girlfriend I and II )

Tak di sangka tak di duga ternyata mantan pacar bisa juga jaadi bahan inspirasi. Cerita disini asli tentang mantan-mantan pacar gue yang hebat dan yang paling berpengaruh dalam hidup gue, dari yang jago selingkuh, ngga tahan sama LDR, dan ada yang yang setia tapi gue nya yang ngga setia, dan selama pacaran gue sering kena paham GaLauisasi yang berarti sebuah peroblem anak muda atau orang tua setelah putus dari pacar atau istri atau juga suami dan di landa sakit hati atau patah hati bukan patah kaki.

Oke, mari baca dengan seksama kisah gue dengan mantan-mantan pacar gue. Cekidot…

Mantan pacar yang pertama bernama Ellen Chasmiatih ..

Ellen Chasmiatih adalah mantan pacar gue yang pertama, Ellen adalah hasil cinta dari jejaring sosial Live Connector, cerita kedekatan gue sama Ellen berawal ketika abang gue lagi mandi, Ellen sebenernya adalah temen chating abang gue yang sering juga sms-an dan ketika waktu abang gue mandi, si Ellen sms abang gue dan dengan penuh keingin tahuan, gue baca smsnya dan gue bales sms tersebut, namun lambat laun gue dan Ellen makin deket dan semakin sering sms-an, tapi karena gue ngga tahu tentang Ellen gue coba beraniin diri nanya sama abang gue dan dia memberitahu bahwaΒ  Ellen masih seumuran gue. Dari sini mulailah gue semakin rajin sms dan tlpan dengan Ellen, hari demi hari gue lalui dengan smsn sm Ellen dan gue pun semakin penasaran, gue yang gampang jatuh cinta gue nyatain cinta sama Ellen via sms, ya kalau di tolak kan bukti penolakannya ngga ada – Hehehe-, Ellen yang bisa di bilang pinter bahasa Perancis dan sedikit menguasai bahasa mandarin ini sms gue dengan bahasa perancis dan karena kebetulan gue ngga ngerti bahasa perancis gue pun bertanya sama abang gue, ternyata abang gue ngerti tapi dia ngga bisa juga balesnya pake bahasa perancis dan dia pun membalesnya dengan bahasa inggris, jadilah sesuatu yang aneh, gue nembak cewek tapi pake translater. Well, walaupun begitu gue bisa di terima tapi mungkin di pikiran si Ellen gue pinter padahal di rumah ada translater gue -Hahaha- .

Tapi dari jadian ini memang ada yang aneh, pacaran tapi ngga tahu wujud masing-masing, kebetulan juga gue dan keluarga mau pindah ke kampung halaman karena ekonomi keluarga yang down dan gue sms Ellen buat ketemuan tapi karena semuanya serba mendadak dan ngga tau mau ketemuan dimana dan kebetulan Ellen juga masih disekolah dan akhirnya terpilihlah PGC (Pusat Grosir Cililitan) sebagai tempat gue bertemu pertama dan entah kapan lagi bertemu, tapi gue sempet berpikir, – mau ngapain ya ketemuan sama cewek di Grosir? – gue jadi pengen bilang begini dah

‘ Sayang tahu ngga kenapa aku ajak ketemuan di Pusat Grosir ini?’

‘ Kenapa sayang?’

‘ Karena aku ingin memborong cinta kamu sayang’

Di pertemuan singkat ini juga gue bener-bener bingung mau memberikan apa sama Ellen karena gue juga ngga tahu kapan mau balik lagi ke Jakarta, dan alhasil pertemuan gue sama Ellen berakhir dengan jalan-jalan dari pintu masuk sampai pintu masuk dengan aktivitas mengelilingi PGC tanpa tujuan yang jelas.

Ternyata hubungan gue dengan Ellen kandas hanya beberapa minggu yang di karenakan gue ngga bisa memberikan kepastian kapan gue balik lagi ke Jakarta, Ellen ngga bisa LDR dan kita putus tapi kita tetep temenan dan gue sempet ketemu Ellen lagi di PGC untuk mengenang pertemuan dulu.

Ellen Chasmiatih

Lanjut, mantan gue yang termasuk berpengaruh dalam hidup gue adalah Tryana Situmorang, cewek berbadan tidak langsing dengan rambut sebahu dan senyuman manis ini menjadi mantan pacar gue yang kedua, perkenalan yang di tiak sengaja pun menjadi awal perjalan cinta gue sama Try. Awal perpindahan gue ke kampung menjadikan gue sesosok yang baru di lingkungan gue. Di saat awal gue masuk sekolah, gue sangat tidak bisa berbahasa indonesia-melayu, saat mereka berkata ‘Aku’ dan gue berkata ‘Gue’ dan di saat mereka berkata ‘Kau’ gue berkata ‘Lo’ . Gue yang notabene anak Jakarta yang juga anak modern ngga perduli dengan apa yang mereka katakan dan apapun ejekan yang datang buat gue, dari ‘ Sejak kapan monas pindah ke Siantar’ atau ‘ Gue Gue Lo Lo monyet gue mirip Lo’ -betapa tampan bila ada monyet mirip gue :D-

Dari ejek-ejekan itu gue belajar sesuatu, ada yang tertindas pasti ada yang mengasihani, Badai pasti berlalu. Di saat gue jadi bahan celaan bagi pria-pria bodoh, banyak wanita mengasihaniku.

Tapi makin lama akhirnya mereka semua bisa terima gue ada apanya -Gue di manfaatin- . Semakin gue akrab sama cowok-cowok di kelas, semakin mereka merajalela, merek mulai berani dan alhasil seorang dari mereka minjem handphone gue, dengan baiknya hati gue ini, yang dikarenakan memang dermawan -Padahal jiper takut di pukulin-.

Setelah mereka minjem Hp gue ternyata di pulangin juga, setelah di balikin Hpnya masih ada khawatir di perasaan gue, pulsanya berkurang gak ya? soalnya beli pulsa rada susah waktu di kampung. Tapi ternyata pulsa gue ngga berkurang -Amiin-, dan gue check pun ngga ada apa-apa yang berkurang di hp gue -Amiin lagi-.

Sesampainya dari pulang sekolah di rumah -Ribet banget nih kalimat-, gue check Hp lagi sambil sms-an sama temen-temen gue di Jakarta, lagi ngecheck ternyata ada nomor HP tanpa nama di panggilan masuk HP gue, tapi karena gue anak pandai dan hemat -beda tipis sama pelit-, gue bgelakuin yang namanya Call Me -sebuah layanan bagi pengguna kartu Simpati yang tidak mempunyai pulsa agar nomor yang kita tuju mau menghubungi kembali- tapi ga ada respon dari pengguna tersebut.

Namun di saat gue lagi nonton tivi sekitar jam 7 malem, Hp gue bunyi dangue angkat dan terjadilah perbincangan orang bodoh.

‘ Halo’ kata seseorang dari balik telfon seperti suara cewek.

‘ Halo juga’ kata gue

‘ Ini siapa?’

‘Lah..?? Lu yang siapa, kan Lu yang nelfon gue’ jawab gue kesel.

‘ Tapi kan kau yang CM, makanya aku telfon’

‘ Oh gue tadi CM lu ya? jawab gue cengengesan.

‘ Iyah, jadi kau ini siapa?

‘ gue Andi, lu siapa?

‘ Aku Tryana. kau dapat nomor aku darimana?

‘ Ada di received call d Hp gue’

‘ Ya sudah. aku tidak kenal dengan kau’

‘ eehh, ntar dulu’ kata gue coba menahan.

Akhirnya dari situ mulailah gue sering telfonan dan sms-an sama Tryana dan akhirnya gue sama dia berniat ketemuan di sebuah Plaza.

Dan gue sama Try pun keteuan dan berkomunikasi via sms.

‘Try, kamu dimana?

‘AKu udah di depan Siantar PLaza nih’

‘Aku juga udah di depan, tapi kamu dimananya?’

‘Liat aja aku paku baju putih abu-abu tasnya warna coklat’

‘Banyak yang paku baju putih abu-abu tasnya warna coklat’

Ngerasa gue di kerjain, gue sms dengan kata-kata marah

‘Kalo lu ga ngasih tau lu dimana sekarang, gue bakalan pulang dan jangan hubungin gue lagi’

Gue tunggu beberapa menit doi bgga nongol juga, akhirnya gue putusin buat pulang dengan muka emosi. Setelah gue keluar dari kawasan plaza tersebut, Hp gue bunyi dan ternyata telfon dari Tryana.

‘Ada apaan?’ jawab gue kesel.

‘ Liat kesebrang’ kata Tryana sambil lompat-lompat dan melambaikan tangan, kaya orang lagi ikut acara Adu Nyali yang udah ketakutan banget.

Setelah gue liat muka dia, gue matiin telfonnya dan gue langsung balik ke plaza tersebut. Ternyata dia ga bohong, tapi kami terpisah tiang – tiang di depan plaza tersebut, gue di tiang sebelah kanan dia di tiang sebelah kiri, tapi sebenernya udah dia tahu kalau gue udah ada disitu daritadi karena sebelumnya gue udah kasih tahu kalau gue ke Siantar Plaza pake sweeter biru, tas ransel hitam, pake kacamata dan rambut gaya Kibil Changcuters.

Well, dari kejadian itu kita semakin deket, ngga sampe seminggu kenalan gue beraniin diri buat nembak dia. Di sore hari yang agak mendung gue nelfon Tryana dengan niat buat nyatain perasaan,dengan sedikit kata pembuka -berasa mau pidato- dan obrolan pemanis gue coba nyanyi, pas itu kalau ngga salah gue nyanyi lagu Sheila On 7 yang judulnya Jadikan Aku Pacarmu -JAP-, tau – tau dia bales pake lagu dari Repvblik yang judulnya Sudah Cukup, dari situ berasa kaya Saipul Jamil waktu ngerayu Dewi Perssik dan akhirnya jadianπŸ™‚ .

Setelah gue sah pacaran sama Tryana, banyak cerita yang gue lewatin sama dia dari yang romantis sampe yang bikin gue hampir keselek.

Beberapa hari setelah gue jadian, gue berniat ngajak doi jalan dan gue niat ngajak dia buat gereja bareng -anak yang takut akan Tuhan kan-, tapi setelah dari pulang gereja ada hal yang bikin gue hampir keselek.

‘ Sayang kamu jalan duluan yah ‘ kata Tryana, sambil melihat ke seseorang yang melambaikan tangan ke arah dia.

‘ Emangnya ada apa?’ tanya gue.

‘ Itu abang aku manggil’ kata Try sambil menunjuk seorang pria di kejauhan.

‘ Ya udah’

Beberapa menit kemudian Tryana balik udah di smping gue -kaya jin yah-

‘ Kenapa yank?’ tanya gue.

‘ Ntar kamu marah yank’ Jawabnya.

‘ Ada apa sih? tanya gue penasaran.

‘ Maa….saaa… maasaaa..’ kata dia terbata-bata.

‘ massa apa? masa depan? masa suram?

‘ Buukkaann, masa kata abang aku kamu itu orang ngga baik, orang jahat gitu’

Tiba – Tiba muka gue jadi melas, kaya orang abis frustasi. Anjrriitt…!! Emang ada ya tampang gue tampang cabul? tampang copet? tampang rampok? tampang culik anak? kata gue dalam hati kesel.

‘ Yang ngajak ke gereja aja aku, masa aku di bilang orang jahat’

‘ Ya aku ga tau yank’

‘ Aku pulang aja deh, bilang makasih sama abang kamu atas pendapatnya.

Dari hari minggu itu mulai ada rasa bete gue sama dia, tapi emang bener apa kata oranr-orang kalau abis berantem itu bumbu-bumbu percintaan dan gue semakin romantisa sama dia. Beberapa hari kemudian gue sama doi ngedate lagi, biasa kalau ketemuan pasti gue nyamperin dia ke sekolahnya dan ngobrol ke pinggiran perusahaan asuransi Bumi Putera yang deket kost-kostan dia atau juga di emeperan pinggir jalan sebrang kjostan doi -berasa gembel-.

‘ Aku minta maaf ya buat yang semalam’ kata dia ( semalam : kemarin -b.indo-siantar-).

‘ Lupain aja’

‘ yang kita kesitu aja yuk’ kata doi sambil menunjuk.

‘ Ngapain kesitu?’

‘ Ya udah ayo’ kata doi sambil manjat pager.

‘ Kurang klerjaan nih’, Ikut manjat pager. ‘ sekarang ngapain dah kita disini?’.

‘ Ya duduk-duduk aja’.

‘ Ngapain coba duduk-duduk di tempat kaya gini’

‘ Akhirnya kita romantis juga yank’ kata doi polos -beda tipis sama bloon.

‘ Romantis…?.

‘ Iya Romantis, he..he..he’.

‘ Romantis.. Mbah mu.. !! Ini makam pahlawan OON !! ‘.

‘ Gapapa yank, yang penting sepi, ga ada yang ganggu’.

‘ Iyalah ngga ada yang ganggu, disini tempatnya orang mati’ jawab gue kesel, ‘ Udah ayo pulang, ngapain coba kita disini’.

‘ Ya udah deh’.

Hari makin hari, gue berdua makin seneng ngejalanin hubungan ini, tapi beberapa bulan setelah penerimaan raport Tryana mulai beda, dia ngenalin temannya dan mencoba menjauh dari gue.

‘ Ndi, maaf ya kayanya kita udah ngga bisa lagi lanjutin hubungan kita ini’ kata Tryana lewat sms.

Gue yang lagi mikirin tentang perubahan dia malah kaget pas baca sms dari dia, dan gue langsung bales sms dari dia tadi.

‘ Emank kenapa?’.

‘ Aku ngga di bolehin pacaran karena nilai aku turun’.

‘ Tapi kan selama ini kita saling suport’.

Maaf ya Ndi, jangan sms kesini lagi karena ini nomor abang aku, aku udah ngga boleh pegang Hp lagi’.

Di situ hancur hati gue, remuk, Galau isi hati gue, tapi gue tetep mau berusaha, gue coba telfon dia.

tut.. tutttt.. tutt..

‘ Halo…’ kata gue.

‘ Ya Halo’ kata suara cowo, ‘ Halo… Halo…, Ngga jelas’.

gue matiin telfonnya.

Semakin hari semakin gue kepikiran Tryana, gue terus berusaha cari info tentang dia. Alhasil gue ngajak jalan temennya Tryana buat cari info tentang dia.

‘ Halo.. Lisna ya?’ kata gue.

‘ Iya, ada apa Ndi tumben nelfon?.

‘ Kita bisa ketemuyan ngga sebentar?.

‘ Kapan?.

‘ Pulang sekolah aja’.

‘ Ya udah’.

‘ Ok. ntar gue dateng ya ke sekolah lu.’

‘ Ok’.

Hati gue tetep ngga tenang, pelajaran semua ngga ada yang masuk ke otak hari itu juga, yang ada di pikiran gue cuma kapan bel bunyi biar vgue bisa ketemu Lisna -Temen Tryana-. Akhirnya bel bunyi dan gue langsung lari buru-buru ke sekolah tenpat Lisna belajar.

‘ Lisna’ Sapa gue.

‘ Iya Ndi, ada apa tumben ngajak ketemuan?’.

‘ Mau tanya sesuatu’.

‘ tanya apa?’.

‘ Soal Tryana, Hpnya ngga pernah aktif, dia msih skul disini kan?’.

‘ Udah ngga Ndi, minggu lalu baru aja dia pinda, dia emang ngga mau di ganggu dulu katanya. Sebenernya dia itu ganti nomor, tapi aku juga ngga di kasih tahu nomor hpnya’.

‘ Dia pindah kemana ya Lis?’.

‘ Aku ngga tau pasti juga Ndi, tapi denger-denger di SMK GKPS di daerah Raya dan dia asrama disana’.

‘ Lu tau ga daerahnya?’

‘ Aku tau daerahnya tapi ngga tau dimana sekolahnya, yang aku tau GKPS cuma STM yang di sebrang sekolah aku sama yang di depan kantor polisi, disitu ada SMK GKPS’.

‘ Yahh, itu juga gue tau’.

‘ Lagi kok kamu pacarnya tapi ngga tau tentang dia’.

‘ Gue udah putus sama dia, tapi dia ngga bilang mau pindah sekolah’.

‘ Oh gitu ya, ya udah kamu cari tau aja sana, udah dulu ya aku mau pulang niih’.

‘Ya udah, makasih ya, Hati-Hati lu’.

‘ Iya, lu juga’.

Gue pun jalan menuju terminal untuk naik angkot sambil memikirkan Tryana, dan sampai cerita ini gue tulis, gue ngga tau dia dimana dan bagaimana kabar dia sekarang.😦

Komentar
  1. Yurie mengatakan:

    gak ada nama aku nddiiii ?
    wkwkwkwk

    Suka

  2. aulii mengatakan:

    mana nama aq????? :S

    Suka

Comment? Disini aja

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s