Pacarku 5 Langkah

Posted: 1 April 2014 in All about Ex Girlfriend :))
Tag:, , , , , , ,

Berawal dari kepindahan (sementara) keluarga gue ke rumah tante gue yang waktu itu di karenakan adik gue sakit -yang sekarang udah ngga ada-. Ketika itu malam hari, gue dengan adik gue dan saudara yang lainnya sedang duduk diteras. Entah siapa yang menyebarkan gosip tentang kepintaran gue di pelajaran Matematika -ini asli hoax-. Gue pribadi ga pernah ngerasa pinter di bidang ini. Gue aja paling males liat rumus – rumus persegi panjang, lingkaran, aljabar, dan angka – angka ga penting lainnya itu.

Malam itu datang seseorang wanita cantik, putih, berambut ikal, tidak terlalu gemuk. Menurut gue bisalah untuk di pamerin ke temen – temen. Dia datang membawa sebuah buku pelajaran beserta alat tulisnya.

“Hi boleh gabung ga?” Tanya dia yang keluar dari sebelah rumah saudara gue. Sepertinya sudah akrab sama saudara gue.
“Iya gabung aja sini. Kamu bawa apa?” Tanya salah satu saudara gue.
“PR Matematika” Jawabnya. “Pengen minta ajarin sama abang itu” Lanjut dia sambil menunjuk diri gue.
“Gue ga ngerti pelajaran Matematika” Jawab gue seolah menyangkal. Emang pengen menyangkal siih.
“Kata ka Novi kamu pinter Matematika”

Ini yang dimaksud dengan miss komunikasi. Saudara gue tau darimana lah gue pinter Matematika? Gue juga pinter kalo ngajarin PR ade gue, dia juga masih SMP. Nah kalo gue liat dari bukunya dia itu kelas 1 SMA, pelajarannya pasti ga jauh beda sama gue di kelas 2. Pasti Sulit.

Seolah – olah gue berperan sebagai orang pintar saat ini, gue pun mencoba mengerjakan PR-nya sambil mengobrol santai dan gatau kenapa ade dan saudara2 gue yang lain masuk ke dalam rumah.

“Oiya, nama lu siapa?”
“Liat aja di buku paketnya. Hehehe…”
“Siapa? Persegi? Lingkaran?”
“Ya bukanlah, itu liat di halaman depannya”
“Yudistira?” Kebetulan buku paket dia penerbitnya Yudistira
“Ih bukaaannn”
“Ya lagi ngasih tau nama aja susah”
“Nama aku Monalisha”
“Oh, sekolah dimana?”
“1 sekolah sama adik kamu”
“Lah kok bisa?” Kata gue agak kaget. “Ade gue kan SMP”
“Iya sekolahnya ada SMP sama SMA nya”
“Oh ya.. Ini nih jawabannya nomor 4” Kata gue sambil menunjuk soalnya.

Ketika lagi asyik mengerjakan PR, tiba – tiba listrik padam untuk lingkungan sekitar kami. Jadilah kami belajar secara gelap – gelapan dan hanya diterangi oleh sebatang lilin. Ditengah kegelapan terdengar suara memanggil Mona untuk masuk ke rumah. Dia disuruh masuk karena udah malem loh ya, bukan nyokabnya curiga sama gue. Gue pun melanjutkan mengerjakan PR dia sendirian. Memang bodohnya tetap gue kerjaain PR nya walau dalam keadaan gelap. Seakan – akan ini adalah tanggung jawab gue.

Kurang lebih satu jam gue ngerjain PR dia dengan kegelapan dan akhirnya tidak selesai. Beberapa soal gue males ngerjaiinya, ribet rumus – rumusnya. Well, gue suruh ade gue untuk mulangin buku dan alat tulis Mona dan bilang kalau PR nya tidak selesai semua.

Setelah bukunya di pulangin, gue masuk ke rumah dan menuju dapur untuk minum. Sampai di dapur Handphone gue bunyi tanda sms masuk. Gue buka smsnya dan berisi ucapan terima kasih udah bantuin ngerjain PR. Gue kepikiran darimana dia dapet nomor HP gue. Keesokan harinya gue berangkat sekolah seperti biasa tapi ketika gue berjalan beberapa langkah dari teras rumah datanglah Mona menghampiri gue.

“Hai makasih ya buat bantuannya semalem”
“Kan tadi malem udah lewat sms ngucapinnya. Eh tapi lu dapet darimana nomor HP gue?”
“Dari si Jen. Hehehe…
Untuk sekedar info Jen ini anak ke 2 tante gue.
“Jen? Kapan mintanya?”
“Udah lama cuma baru tadi malem aja di sms”
“Yaudah nanti gue save nomornya”
“Makasih”
“Eh itu tuh udah angkotnya” Ga berasa gue berdua udah sampe di persimpangan jalan tempat biasa anak sekolahan nunggu angkot. Dan ahh…. Sialnya tuh angkot muat cm buat dia dan gue terpaksa bergelantungan di pintu mobil. Karena takut mobil yang lain lama datangnya. Maklum kampung bro..!!

Well, makin lama kedekatan gue sama Mona semakin menjadi pembicaraan (baca: Gosip) di kampung tersebut dan itu gue tau dari saudara gue “Jen”

“Sebenarnya kalian ini pacaran ga sih?” Tanya Jen kepo
“Haha… Mau tau aja lu” Jawab gue
“Serius bang soalnya anak-anak pada nanyain status kalian”
“Belum kok” Jawab Mona
Setelah itu Jen pergi meninggalkan teras tempat kami berdua sedang mengobrol.
Pikiran gue saat itu memang lagi menuju kearah menyatakan perasaan dan gue pikir ini saatnya.

“Ehm, kenapa kita jadi di gosipin gini ya?” Tanya Mona
“Aku pikir ini ga gosip deh”
“Maksudnya?”
“Aku boleh bisikin sesuatu?”
“Boleh”
“Ehm..” Mulai mendekati telingan Mona. “Aku sayang sama kamu. Kamu mau ga jadi pacar aku?”
“Hahaha…. Kamu apa tau” Jawab Mona sedikit salah tingkah
“Jadi gimana? Biar ga jadi gosip juga kan? Hehe…”
“Ya, sebenarnya aku juga nyaman sama kamu. Kamu enak di ajak ngomong, kamu pinter”
“So?”
“Ya aku mau jadi pacar kamu”
“Hahaha… Thank you”
“Hehehe… Kita pacaran nih sekarang”
“Yup. Hehehe… Yaudah kamu tidur giih besok kan kita sekolah”
“Iyah.. Berangkat bareng yah”
“Ok beib. Haha…”
“Daahh” Kata Mona sambil melangkahkan kakinya menuju rumahnya. Dan gue pun mulai menuju pintu rumah gue. Eh rumah saudara gue deh.

Keesokan harinya, gue selalu berangkat sekolah bersama Mona. Tapi ditengah persatuan hati yang semakin menyala – nyala banyak sekali yang ingin memadamkannya.

Bulan Natal telah di depan mata. Hal yang baru sebentar lagi gue rasain, gue punya pacar saat indah ini dan akan melewati tahun baru dengan status: Relationship.

Sore itu matahari bersinar cerah, Mona menghampiri teras rumah tante gue.
“Hei beib lagi ngapain?” Sapa Mona.
“Lagi merenung”
“Ikh, apa yang direnungi coba?”
“Merenungi kamu yang bawel”
“Ikh… gituu..!!”
“Bercanda beib. Kamu kayanya lagi seneng deh”
“Iya niih. Sabtu besok ada acara natal sekolah aku. Nah acaranya dibikin deket gereja sini”
“Trus?”
“Ikh.. masa ga ngerti juga”
“Emang ga ngerti. Hehe…”
“Ya kamu dateng lah beib”
“Oh… Ya ampun nyuruh dateng aja juga”
“Kamu dateng ya…”
“Iya…”
“Aku main drama nanti”
“Hah? Serius? Kamu jadi apa?”
“Aku jadi polwan”
“Aku mau dong di tilang. Hahaha….”
“Yaudah pokoknya aku udah ngasih tau. Kamu harus dateng..!!”
“Udah di bilang iya juga”
“Yaudah aku balik dulu, mau beres – beres rumah dulu” Mona beranjak pergi.
“Rumah keliatan aja dari sini pake izin. Haha…”
“Biarin weee….” Jawab Mona dari depan rumahnya.

Happy Satnite

Gegap gempita mengisi ruangan sebuah gereja protestan di sebuah kampung. Ratusan pelajar memadati isi gereja tersebut, dari anak sekolah menengan pertama hingga menengah ke atas. Mereka semua ingin merayakan hari kelahiran sang raja Yesus Kristus. Sangkin penuh sesak di dalam gereja banyak diantara mereka yang berhamburan keluar hingga ibadah tidak mencapai khusuk-nya. Drama dimulai, gue duduk di deretan tengah bangku gereja yang tersusun rapi dan pertunjukan di mulai. Satu persatu pemeran hadir di panggung dan kini saatnya Mona tampil. Mona tampak gagah dengan kostum coklat bersenjata api yang melekat ditubuhnya dan agak sedikit melirik ke arah gue saat itu. Gue berharap dia fokus jangan terpana oleh kedatangan gue. Hidup itu harus PD broπŸ˜€

Drama pun berakhir sekitar 10 menit-an. Karena masih banyak acara lain yang harus di pentaskan. Secara tak sadar Mona menghampiri gue ke tempat duduk setelah dia tampil di atas pentas.

“Beib ikut aku yuk”
“Kemana? Kan lagi ibadah”
“Tinggal acara hiburan aja kok sayang”
“Trus mau kemana?”
“Kita keluar aja. Disamping gereja”
“Yaudah”
Kami pun melangkah keluar gereja.

“Mau ngapain sih beib disini?” Kata gue sambil mengambil posisi duduk.
“Mau berduaan aja sama kamu beib”
“Ini mah rame sayang. Ga liat apa itu orang banyak. Haha…”
“Maksudnya bisa lah ngobrol berduaan”
“Hmm…”
“Makasih ya udah mau dateng ke acara natal sekolah aku”
“Iya, kan udah janji”
“Aku sayang deh sama kamu”
“Aku juga sayang kamu kok”
Ditengah perbincangan datang seorang teman Mona menghampiri kami.
“Mon dicariin nyokap lu tuh” Seru teman Mona.
“Dimana?”
“Disana tuh, di depan gereja”
“Thanks ya”
“Masama”
“Beib aku ketemu mama dulu ya” Kata Mona sambil melangkah pergi.
Sekitar 3 menit berlalu, Mona terlihat datang kembali melangkah ketempat dimana gue duduk.

“Aku disuruh pulang sama mama beib”
“Owh, yaudah kamu pulang aja. Kita masih bisa ketemu dirumah kok”
“Yaudah aku pulang duluan ya sayang” Kata Mona dengan lembut.
“Hati- hati”

Sesampai di rumah ternyata Mona menunggu gue di depan rumahnya.

“Hei, kok ngga masuk ke rumah?” Tanya gue yang baru saja sampai.
“Nungguin kamu. Hehe…”
“Setia banget. Masuk sana, stiap hari juga ketemu kan”
“Ga mau ngucapin seseuatu?”
“Owh, nungguin itu. Haha…”
“Ikh kamu mah gitu. Ga peka”
“Iya iya maaf. Selamat malam princess. Tidur yang lelap dan mimpiin kau ya. Hehe…”
“Kamu juga ya”
“Udah sana masuk”
Mona pun lekas masuk ke dalam rumahnya dengan senyum saat sebelum menutup pintu.

Malam ini gue akhiri dengan manis di tambah senyuman sebelum memasuki alam tidur gueπŸ™‚

Kalau orang bijak mengatakan “Hari ini adalah hasil di hari esok”, jadi menurut gue kalau kisah percintaan gue semanis malam ini, berarti besok hasilnya menjadi Amazing Love dong ya. Amin.

Ayam berkokok menandakan sudah pagi. Kecuali ayamnya abis dugem pasti berkokoknya kesiangannya. Hari ini hari minggu, setelah semalam berkutat dengan kegiatan mendampingi sang pacar ke acara natalnya dan saatnya gue harus ke gereja hari ini.

Gue coba keluar pintu rumah dengan sedikit melirik ke arah rumah Mona. Niat hati untuk berangkat ibadah bareng tapi sepertinya tidak ada tanda kehadiran dirinya. Cape mungkin. Jadilah gue ibadah sendirian.

Hari semakin dekat menuju tahun baru. Hubungan kami pun masih cukup baik untuk tahap baru pacaran. Malam itu banyak teman – teman berkumpul menyambut datangnya tahun baru. Ada yang berpasangan, ada yang senang dengan kesendiriannya, semua hanyalah kesenangan. Seorang teman tiba – tiba memberi ide berkeliling ke kampung sebelah untuk merayakan tahun baru -Silahturahmi-. Saat itu pun kami saling berpandangan, seakan – akan di dalam pandangan kami ada sebuah percakapan.

Kamu ikut ga? Kamu ikut ga? Pertanyaan itu mulai merasuki pandangan kami.

“Ehm, aku ga ikut”Β  Keluar sepenggal kalimat dari mulut Mona dengan wajah yang agak sedikit ragu.
“Yaudah. Aku juga nggak ikut”Β  Kata gue menimpali. Dengan demikian Mona berjalan pergi menuju rumahnya.

Seketika itu juga gue pamit pulang kepada teman – teman semua yang ada pada malam itu.

Tahun baru telah hadir. Di tahun yang baru ini juga hubungan gue memasuki babak baru. Mungkin seperti kick off di babak kedua di dalam sepakbola, semakin lama, semakin banyak pola permainan yang berubah dan akan memasuki masa injury time dan tiba di akhir pertandingan atau masih ada extra time untuk melanjutkan ini semua.

Perubahan sikap mulai terlihat di dalam diri Mona. Entah apa yang sedang dalam pemikirannya, apakah ada konfrontasi dalam hal ini. Adakah yang ingin merusak hubungan bahagia ini? Biar waktu yang menjawab.

Libur sekolah masih ada 1 minggu lagi, tanpa gue tau Mona pergi ke rumah salah satu saudaranya yang agak jauh dari tempat kami tinggal. Hubungan ini semakin canggung, semakin jarang ada komunikasi. Sesekali gue mencoba menelfon Mona dan terbatas waktu yang ada dalam setiap perbincangan.

Ada apa ini?
Siapa yang ingin mengacaukan ini semua?
Mereka? Ah gue ga mau asal menuduh.

Ini semua ada dalam benak pikiran gue. Hati gue yang sedang kacau, pikiran yang sedang kalut. Inikah arti liburan tahun baru?. Menghela nafas.

“Hei, Mon. Gimana liburan kamu disana?” Tanya Novia kepada seseorang yang jauh dari seberang telefon. Dari nama yang gue dengar seperti nama dia yang disebut. Iya, gue yakin itu dia.
“Gimana cowok yang kamu bilang itu?” Tambah Novia semakin melengkapi pembicaraan mereka.

Gue yang saat itu melintas di hadapan Novia mulai berpikir. Cowok mana yang sedang mereka perbincangkan? Bukankah saudara gue ini tau kalau gue adalah pacar Mona? Apa ada cowok yang ingin di kenalkan oleh Mona untuk Novia?

Gue coba untuk terus positif thingking. Ah, Tapi perbincangan itu selalu merasuki pikiran gue. Gue akan tanya Mona saat dia pulang kesini. Iya, harus..!!

Kepulangan Mona akhirnya tiba, 3 hari sebelum masa memasuki semester 2 dimulai. Saat gue ingin mencoba menyapa, Novia telah hadir disana seperti lama sudah tak berjumpa. Mereka berbincang di halaman rumah Novia. Dibawah pohon ceri yang agak rimbun dan di bawahnya ada kursi panjang yang memuat 3 sampai 4 orang. Mereka asik sekali, seperti teman lama yang benar – benar telah rindu akan kedatangannya. Gue hanya bisa memandang itu semua dan mendengar perbincangan mereka dari kursi teras yang ada.

“Gimana liburan?” Tanya Novia dengan wajah riang. “Eh foto cowok yang kamu kirim ganteng loh” Tambah Novia seakan – akan ada transaksi di antara mereka.

Mona seperti lebih banyak terdiam kali ini. Apa karena dia melihat gue memperhatikan mereka dan dia menjadi kaku seperti apa yang gue liat kali ini.

“Dia pacar kamu sekarang ya? Tanya Novia kepada Mona. “Dia dimana sekarang? Tambah Novia semakin mau tau. Kepo kalau istilah zaman sekarang.
“Dia di Medan Kak. Dia kuliah disana” Jawab Mona yang mulai mengeluarkan suaranya.
“Pacarnya anak kuliahan ya sekarang”

Tidak ada jawaban dari Mona, yang ada hanya senyuman yang terarah kepada gue. Gue sendiri nggak ngerti apa maksud dari senyuman itu. Gue juga langsung masuk kedalam rumah setelah diberi senyuman yang membuat hati gue patah.

*Extra time

Mungkin ini hanya tambahan waktu untuk berintropeksi diri. Mecoba tetap tenang, seakan – akan tidak ada yang terjadi. Gue dan dia masih berangkat bareng saat hari pertama di semester 2 itu. Kami masih mencoba berkomunikasi walau seperti canggung.

“Heii itu apaan?” Tanya gue sambil menunjuk sesuatu yang menggantung di dadanya.
“Name tag”
“Coba aku liat” Kata gue Sambil mengambil name tag yang menggantung itu. “Kaya kantoran aja pake name tag segala kesekolahan” Sambung gue mengejek.
“Haha… Kan sekolah aku keren”
“Hei itu angkotnya. Naik yuk..”

Yes, kali ini gue bisa duduk tenang di dalam angkot tanpa harus bergelantungan. Mungkin karena baru masuk sekolah jadi masih banyak anak – anak sekolah yang malas ke sekolah karena terlalu asik berlibur.

Dibilang sandiwara tapi bukan. Ini kehidupan nyata tapi seperti sandiwara. Orang lain nggak akan tau apa isi hati gue bahkan orang terdekat gue sekalipun. Orang akan melihat tanda keceriaan di wajah gue saat ini juga. Pacar gue pun nggak akan tau apa yang gue rasa, atau memang dia juga sedang menyembunyikan sesuatu?

“Kamu udah nyampe tuh”
“Aku duluan ya. Kamu hati – hati” Mona memberikan perhatian buat gue.
Saat angkot sudah berjalan jauh dan tubuh Mona pun semakin menghilang dari kejauhan gue baru tersadar bahwa name tag dia terbawa oleh gue.

Yah, gimana nanti dia masuk sekolah? Disuruh pulang lagi. Nggak masuk sekolah deh nanti dia. Berdoa ajalah supaya nggak ada apa – apa. Yaudah gue kantongin aja name tag-nya di saku baju.

Pagar warna biru setinggi dada gue, bangunan kotak dengan letter “U” yang hampir menjadi “O” berwarna agak kusam, lapangan basket dan lapangan volly yang di pisah dengan jalan setapak menuju ruang kelas, masih belum berubah dari semester lalu menjadi pemandangan awal ketika memasuki sekolah ini.

Anak – anak sekolah masih jarang yang datang, mungkin istilah “tanggung” saat liburan berakhir ada di setiap benak anak sekolah zaman sekarang. Hanya ada beberapa oknum yang terlihat di dalam kelas gue, mereka adalah Sylvia, Rony, Fredy dan beberapa teman lain saja.

Bell sekolah berbunyi. Bell ini malah seperti bunyi tukang eskrim ketika gue di Jakarta. Para siswa di harap memasuki halaman sekolah untuk berupacara.

“Baru masuk sekolah, udah upacara” Keluh beberapa siswa.

Wakil kepala sekolah naik ke atas podium, memerintahkan untuk setiap anak murid tetap tenang dan tertib.

“Selamat pagi semuanya” Sapa sang wakil kepala sekolah.
“Selamat pagi bu…” Jawab para murid dengan serentak.
“Bagaimana liburannya? Semoga menyenangkan ya. Berhubung ini hari pertama kita masuk sekolah dan belum adanya juga koordinasi siapa petugas upacara, maka daripada itu, hari ini para siswa di pulangkan lebih awal, tapi sebelum pulang diharapkan para siswa membersihkan kelasnya masing – masing”
“Hore….!!!” Sontak para siswa bersorak gembira.
“Barisan dibubarkan” Wakil kepala sekolah menutup protokol.

“Eh kita kemana nih pulang sekolah” Tanya Sylvia kepada Gue, Rony, dan Fredy.
“Gatau, ntar aja di pikirin” Jawab gue sekenanya.

Ketika ingin memasuki ruang kelas gue bertemu dengan kakak kelas bernama Auli -teman ujian sebangku waktu kelas 1 SMA- . Spontan mengucapkan selamat natal dan tahun baru, dan berujung dengan sebuah pertanyaan.

“Hai… Selamat natal dan tahun baru kak” Sapa gue dengan senyuman.
“Selamat tahun baru juga Rii” Jawab Kak Auli. Aneh memang, cuma dia yang manggil gue “Rii” dari banyak anak sekolah di sekolah ini. Katanya sih dulu karna ngambil dari kata dasar nama gue yaitu “Hariandi”. kata dasarnya itu Rian dan imbuhannya Ha dan Di. Aneh, tapi aneh memang itu orang.
“Kak, ntar main ke rumah lu ya pulang sekolah” Pinta gue dengan logat Jakarta.
“Mau ngapain lah?”
“Ya ngabisin kuenya aja. Hahaha”
“Haha, ayo lah sama siapa aja?
“Tuh Sylvia, Roni, Fredy”
“Yaudah ntar ketemuan di depan kelas aku ya”
“Okesip”
“Aku mau ke kantin dulu ya” Kak Auli mengakhiri pembicaraan sambil menuju ke kantin.

Lah, bukannya pada disuruh bersih – bersih ya? Kacau juga kakak kelas.

Well, gue dan ketiga teman gue pun berangkat ke rumah Kak Auli. Tepatnya rumah Om-nya sih, karena dia sementara disana sampai lulus sekolah.

Setiba disana kami langsung disuguhi beberapa macam kue yang berada di dalam stoples di atas meja. Sambil ngobrol – ngobrol dan menikmati kue yang ada. Penuh canda tawa, saling ejek pun terjadi.

“Eh tanya Ndi apaan itu yang di saku kamu?” Tanya Sylvia.
“Nametag pacar gue”
“Ciieee…. Hahaha…..”
“Ngapainlah Ndi kamu bawa-bawa nametag pacar kamu? Takut hilang ya” Ejek Rony
“Haha…. Kebawa tadi bro. Gue takut dia ga bisa masuk ke sekolah karena nametag-nya kebawa sama gue”

Obrolan pun semakin larut hingga matahari mulai tegak lurus di atas kepala. Hingga matahari mulai sedikit memudar, berpulanglah kami satu per satu menuju rumah kami masing – masing.

Sesampainya di rumah seperti biasa rumah itu sepi. Tante dan Om pergi ke ladangnya dan beberapa anaknya ikut ke ladang, adapun yang pergi bermain.

Hari ini seperti kemunafikan diri yang ada. Mencoba tegar di hadapan semua orang, mencoba membanggakan dirinya kepada khalayak ramai.

Kamu pacar aku yang ku sayang
Kamu pacar aku yang tiada duanya
Kamu pacar aku yang sempurna
Kamu yang buat aku bahagia, tidak ada kecewa yang kamu berikan untuk diriku.

Itu seperti ungkapan jika orang lain melihat sikap gue kepadanya. Munafik.

Malam ini pun seperti dejavu. Bagian pertengahan terulang kembali, ada orang yang ingin semua ini berakhir. Kembali telinga gue dibuat sesumbar dengan ocehan yang membuat hati panas.

Kembali Novi menanyakan hal yang lalu. Bertanya tentang hal yang seharusnya tidak di tanyakan tepat dihadapan pasangan yang siap mengulang kick off percintaan.

Dengan cepat gue kembalikan nametag yang dia punya dan bergegas masuk kedalam rumah.

Malam semakin larut, pikiran.gue semakin kalut. Berpikir keras. Apakah ini nyata perselingkuhan? Apakah gue harus bisa menerima kenyataan ini?

Malam itu pun gue berkesimpulan untuk mengambil keputusan. Kesimpulan yang mengesalkan. Pilihan yang membuat diri sendiri hilang arah.

Gue ambil handphone, gue coba untuk memberi penjelasan sedetail mungkin untuk alasan mengakhiri ini semua. Bukan gue ngga gentle, tapi menjaga kondusifnya malam yang larut dan kondisi rumah gue yang berdekatan, gue juga ga mau mengambil resiko perbelitan dalam hal memutuskan cewe. Gue hanya mengirim SMS untuk pernyataan perasaan gue saat ini.

Otak pagi ini seperti sudah siap dengan sistemnya dengan koneksi ke mulut untuk rancangan alasan perasaan.

Matahari belum keluar dari peraduannya. Gue sudah siap untuk berangkat sekolah.

Melewati rumah dia pagi ini seperti sedang berjalan di hadapan seorang drummer yang sedang memainkan musik rock dengan double bass drum. Jantung berdegup kencang ingin semua ini berlalu tanpa harus ada klarifikasi. Ini sebabnya setiap pria sulit memutuskan hubungan kepada setiap wanita -Butuh Klarifikasi-.

Sekitar 10 langkah -kalau ga salah langkah- melewati pintu rumah Mona. Mona mengejar dari belakang dan ternyata dia sudah standby menunggu gue lewat untuk klarifikasi -pikiran gue tepat-.

“Ndi? Maksud sms kamu semalem apa?” Tanya Mona dari belakang sambil berjalan cepat mengejar langkah gue.
“…”
“Ndi, tunggu”
“Ok. Ada apa? Penjelasan?”
“…”
“Bodoh kalau kamu ngga tau. Pembicaraan tadi malem itu sudah mewakili perasaan hancur hati aku. Cukup dua kali mendengarnya. Mungkin kamu lebih baik sama dia, dia anak kuliahan dan aku cuma anak SMA. Ga ada yang harus di jelasin lagi kan?”.

Mona mulai melambatkan perjalanannya.

Comment? Disini aja

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s