Telat Tiga Hari

Posted: 11 November 2013 in Uncategorized
Tag:, , , , , , , ,

Pagi…
Eh siang deh
Eh sore juga bisa
Hmmm malem deh
Terserah lu aja deh, kapan lu baca ini tulisan
Hehehe…

Yoi men, ane baru nongol lagi di blog. Maklum aja yee, gue belum punya komputer soalnya. Jadi gue harus minjem notebook plus modem temen atau ke warnet dulu baru bias Ngeblog. Itu juga kalo dikasih pinjem dan kalo punya duit ke warnet. Ahaay… Kere banget gue..!!

Udah ah kok jadi curcol ekonomi yang sedang labil ini.

Cerita yang mau gue share hari ini tentang perilaku bokap yang suka lupa sama anak – anaknya. –gue harap dia ngga ingat anak orang-.

Kejadiannya pada tanggal 27 September 2013, sekitar jam 3 sore. Waktu itu suasana hening di rumah Namboru –Bahasa Batak : Adiknya bapak perempuan- gue yang dimana tempat gue bernaung.

Saat itu gue lagi nyuci baju –mandiri bro- dan handphone gue berbunyi. Kring kring kring –bener bro begitu bunyi nada dering HP gue-. Tertera nama ‘my father’ di panggilan masuk dan gue langsung mengelap tangan gue kemudian mengangkat telephone tersebut.
-Yaah ketahuan kan gue anak alay, nyuci aja bawa – bawa handphone-

Dan beginilah percakapan antara bokap dan anaknya.

“Halo” Seru bokap gue yang gatau lagi dimana.
“Iya Pak”
“Apa kabarnya?”
“Baik Pak. Tumben bapak nelfon”
“Hahaha… tumben katanya. Eh kata mama kamu ulang tahun”.

Bzzz kata mama? Ok. Kata mama.

“Udah lewat kalii… pak!!”
“Bapak baru dikasih tahu sekarang. Bukannya hari ini?”

Andaikan tangan gue bias menjangkau ke tempat bokap gue saat nelfon, pasti gue jewer kuping bokap gue.

“Tanggal 24 pak. Tanggal 24”
“Tanggal berapa memang sekarang?”

Menurut lo guys. Bokap gue lupa sama tanggal hari itu atau memang lupa sama hari ulang tahun gue?

“Tanggal 27 sekarang”
“Yaudahlah gapapa telat dikit”
“Udah telat gapapa lagi bilangnya”
“Yaudah. Sehat – sehat kamu ya, umur panjang dan cepet dapet jodoh”

Et dah!! Dapet jodoh, umur gue aja baru 21 tahun. Ya mungkin ini keirian bokap gue sama adik – adiknya yang sudah punya cucu. Bokap gue sebagai anak pertama belum punya sama sekali. Karena abang gue yang pertama belum nikah. Nb: Siapa suruh bapak nikah telat. Bweegg

“Thanks pak. Bapak juga hati – hati di jalan, inget istri di rumah dan inget anak – anak juga –Jangan inget anak orang-.
“Hahaha… Udah yaa”
“Sipp. Gbu”

Makna yang bias diambil dari cerita ini adalah jangan pernah jauh dari orang tua. Kalo lu lupa sama orang tua sih gua rasa ga masalah buat mereka –Berkurang 1 tanggungan-. Tapi masalahnya adalah kalau mereka –orang tua- kita lupa sama kita. Bagaimana? Sakit perasaan men.
Siapa emak gue?
Siapa bokap gue?
Siapa yang produksi gue?

-Merenung sambil lemparin batu ke danau-

Comment? Disini aja

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s