Mimpi Ucup

Posted: 13 Oktober 2012 in Uncategorized

Suatu malam Ucup bermimpi bahwa matahari, bulan dan bintang-bintang sujud menyembahnya, lalu dia menceritakan mimpinya kepada saudara dan ayahnya.

Ucup : What’s up bro?

Dadang : Bra, bro bra, bro emang gw combro!

Ucup : Bro itu artinya brother, ah ga gaul nih.

Dudung : Turun bero kali.

Dadang : Ada apaan lo manggil-manggil?

Dudung : pait pait pait pait pait

Ucup : Gini bang, gw mau cerita niih.

Dadang : Kalo mau curhat jangan disini deh.

Dudung : tau niih, kalo mau curhat ketik reg spasi isi curhatan lo kirim ke 7288

Ucup : Gw serius nih bang.

Dadang : Serius dah bubar yang ada Noah tuh baru nongol lagi.

Dudung : (nyanyi), Dengarkan aku suara hati ini memanggil namamu karena separuh aku…

Ucup : dia malah nyanyi, gw beneran mau cerita nih.

Dadang : Yaudah cerita dah, daripada dengarin suara Lu Dung jelek banget, fals

Ucup : Semalem gw mimpi, kita kumpul-kumpul gitu tiba-tiba lo semua pada sujud sama gue

Dadang : Maksud LO?

Dudung : Trus gw harus koprol sambil bilang WOW gitu?

Dadang : Banyakan tidur sih Lo, jadi mimpi mulu kerjanya.

Dudung : Gw bilang juga apa, kalo dia dateng udah pait aja bawaannya. Udah sono pergi Lo.

Ucup : Nyantai aje woii…

Lalu Ucup pergi kepada Ayahnya menceritakan mimpinya dan disana juga ada saudara-saudara Ucup yang lain.

Ucup : Babe, lagi nyantai be?

Babe : Anak kesayangan babe, ade ape nih?

Ucup : Ucup mau cerita nih sama babe

Babe : Mau cerite ape Cup?

Ucup : tadi malem Ucup mimpi, masa matahari, bulan, sama bintang-bintang pada nyembah sama ucup gitu.

Babe : Jadi maksud lo, babe emak sama trus sama abang-abang lo pada nyem,bah lo gitu?

Ucup : Ga gitu juga be, ya mungkin nanti ucup jadi pemimpin gituu.

Udin : Allaaahh dasar tukang molor, kerjanya mimpi doang. Makanya be kasih kerjaan sama anak kesayangan babe ini biar ga mimpi mulu.

Suatiu hari Ucup disuruh sama ayahnya mencari saudaranya yang lain, di tengah jalan ucup bertemu dengan seseorang.

Ucup : bang, misi, numpang nanya. Liat saudara-saudara saya ga tadi? yang rame-rame yang tampangnya pada  kampungan sama rada udik-udik gitu.

Orang Asing : liat sih, tadi ke pengkolan sono kayanya arah ke kota.

Ucup : thanks ya bro..

Di pengkolan Ucup bertemu dengan saudara-saudaranya

Dadang : Liat tuh tukang mimpi dateng.

Dudung : pait pait pait pait pait

Udin : Kita cemplungin aja yuk ke kali

Dudung : Yaudah ayok, kita cemplungin aja ke kali

Dadang : Lo jangan begitu, biar jelek-jelek begitu tetep aja dia saudara kita

Udin : sini gw bisikin, gue ada ide nih ( kemudian membisikan Dadang dan Dudung ). Denger ye denger, di kota kan ada ‘mami’ tuh, kita jual aja dia ke si ‘mami’. Lo kan tau dia suka cari berondong-berondong lugu kaya si Ucup gitu.

Dudung : Mami siapa ya? ( masang tampang bloon )

Dadang : Coy, mkasud si Udin, mami itu bencong yang ngumpulin brondong-brondong atau cewe-cewe muda buat begituan dah, masa lo ga paham.!

Dudung : oohh itu tooh..

Udin : Ngerti Lo?

Dudung : Kaga.

Udin : Kaga ngerti tapi aahh oohh aahh oohh aje Lo..

Dudung : ngerti gue ngerti, bercanda aje. cucookk deh ciinntt ( sambil meniru gaya bencong )

Setelah mereka sepakat akhirnya mereka membawa si Ucup ke tempat si mami.

Dadang : Hallo mi, apa kabar?

Mami : eh dadang marindang dang dang dang, baik baik aja ciinntt, kemenong aja, lambreta ga nongol ke permukaan.

Dadang : Ikan kali nongol ke permukaan

Mami : hhehhehe

Dadang : gw ada barang baru nih Mi.

Mami : yang menong ciinntt..?

Dadang : tuuhh ( sambil nunjuk ucup pake bibirnya )

Mami : iihh cucook ciiinntt, ya ampun, gemes deh ( sambil cubit dada si Ucup )

Dadang : mantep kan Mi.

Mami : cucookk..

Dadang : JAdi berapa nih Mi?

Mami : Kalo barang bagus begini, 10jt eike berani deh cinntt.

Dadang : masa barang bagus begini cuma 10jt mi? ga bisa lebih? 7,5jt deh

Ucup : Nawar bukannya naik malah turun, punya saudara begonya di Patri. banyakan belanja di pasar sih Lo jd nawar minta turun harga molo.

Dadang : ya udah deal deh mii 10jt.

Akhirnya terjadi kesepakatan antara Dadang dan Mami, dan si Ucup pun mulai bekerja di sebuah club malam tempat si mami. Si Mami mengajak si Uucp berkeliling tempatnya untuk melihat-lihat dan akhirnya bertemu seorang pejabat negara.

Mami : Ciint liat – liat dulu aja, ntar mami kenalin ke tamu-tamu yang oke.

Ucup : (dengan tampang Tablo) oh iya mi.

Mami : tuh liat tamu yang di pojok, itu pejabat. dia tamu tetap disini

Ucup : Oooo…

Mami : yuk ciint, kita kesana.

Mami : Pa, apa kabar?

Pejabat : eh mami, biasa aja nih. ada yang lagi training ya mi?

Mami : iya niih, anak baru dari kampung bos.

Karena melihat Ucup yang gelagatnya tidak nyaman berada di tempat itu, Pak Pejabatpun ingin menjadikan ucup menjadi pegawai di rumahnya.

Pejabat : mi, boleh pinjem anak baru ini sebentar?

Mami : Sejak kapan Bos suka adu anggar?

Pejabat : ah mami ada – ada aja, udah sini pinjem sebentar.

Mami : apa siih yang ngga buat bos yang satu ini. (ssambil membisikkan Ucup) sana layanin, jangan bikin Bos kecewa.

Ucup : iii iya mi (gugup)

Pejabat : Siapa nama Lo?

Ucup : Ucup pak

Pejabat : Lo, baru ke kota ya?

Ucup : iya pak, ini pertama kalinya saya kesini

Pejabat : Lo tau ini tempat apa?

Ucup : Ngga pak

Pejabat : Sudah saya duga.

Pejabat : kalau begitu, lebih baik Lo bekerja di rumah gue.

Akhirnya Bapak Pejabat pun membeli Ucup dari mami dan menjadikannya pegawai di rumahnya.

Pejabat : Cup, anggap aja rumah ini rumah sendiri yah, soalnya di rumah ini juga jarang ada orang, paling istri dan anak saya yang di rumah itu juga biasanya pada keluyuran.

Ucup : iya pak, terimakasih

Pejabat : oiya Cup, kerjakan apa yang Lu tau dan yang Lu bia dan tanya kalo tidak mengerti yah.

Ucup : iya pak

Pejabat : ya sudah saya pergi ke kantor dulu ya

Ucup : iya pak, hati-hati pak.

Setelah Bapak Pejabat pergi ke kantor pagi hari, Ucup pun mulai bekerja membereskan rumah dan modar mandir sambil mengenal lingkungan rumah Bapak Pejabat. Namun ketika sedang mondar mandir di dalam rumah, ucup di panggil oleh istri pejabat (IP).

IP : Cup, Ucup… Ucup..

Ucup :Iya bu, ada apa ya bu?

IP : Cup, ibu mau tanya. Ibu cantik ga sih?

Ucup : cantik kok bu

IP : kamu suka ga sama ibu? (colek pinggang ucup)

Ucup : aahh ibu colek colek aja,kan ssaya bukan sabun colek bu.

IP : iihh Ucup bikin gemes deh (cubit pipi ucup)

Ucup : ahh ibu bisa aja deh.

IP : oiya Cup, badan ibu pegel-pegel nih, kamu bisa pijitin ibu ga ( dengan mata nakal )

Ucup : Ibu matanya kenapa bu? Kelilipan ya bu?

IP : Bisa ga pijitin ibu?

Ucup : aahh maaf bu saya ga bisa, saya ga berani takut jadi fitnah..!!

Akhirnya Ucup pun pergi meninggalkan Istri Pejabat itu sendirian di kamar. Namun karena kesal di tolak oleh Ucupdan penasaran oleh tingkah laku Ucup Istri Pejabat terus melakukan usaha agar Ucup dapat terjerat oleh tipu muslihatnya.

IP : Ucuupp…. cuuppp.. (teriak dari dalam kamar)

Ucup : iya buu…

IP : Cup sini sebentar kekamar ibu

Ucup : Iya bu..

IP : Cup, ibu mau ke pesta, kira-kira baju mana ya yang bagus untuk ibu pake (sambil menunjukkan beberapa baju)

Ucup : Semuanya bagus kok bu, cocok ubtuk ibu

IP : Cuuppp… (mendekatkan diri kepada Ucup)
, sebenarnya ibi itu suka sama kamu loh

Ucup : ahh.. ibu kan istrinya bapak

IP : gapapa kok cup, kamu bisa jadi simpanan ibu

Ucup : Dosa bu, saya ga mau mengkhianati bapak, bapak itu orang baik.

IP : Dosa? dosa kan kalau ada yang lihat

Ucup : Tapi Tuhan selalu melihat apa yang kita perbuat bu.

IP : kamu itu alim banget sih cup, Tuhan itu cuma di surga cup, sedangkan kita hidup di dunia.

Ucup : Maaf bu saya ngga bisa.

IP : Munafik

Ucup : Maaf bu, maaf (pergi meninggalkan IP)

Namun karena lciknya dan karena tidak terima dirinya di tolak oleh ucup, Istri Pejabat pun langsung berteriak dan dengan segera Satpam rumahnya menuju ke kamar Istri Pejabat dan di temukan banyak baju berserakan dan di tangkap lah Ucup karena di tuduh ingin memperkosa Istri Pejabat. Dan akhirnya Ucup pun di Penjara dengan tuduhan percobaan pemerkosaan.

Ketika di penjara Ucup sering berdoa dan bernyanyi, namun ketika Ucup sedang bernyanyi datanglah seorang sipir penjara membawa 2 orang yang akan menemani Ucup di dalam Penjara.
dan di ketahui nama nama orang tersebut adalah Agus dan Wahyu.

Ucup : Selamat datang pak..

Agus : Selamat datang mbah Lo. orang di penjara pakae acara bilang selamat datang.

Wahyu : Udah sabar, kita ini sekarang sesama penghuni penjara jadi ga boleh saling bermusuhan apalagi saling mendahului

Agus : Supir metromini kali…. saling mendahului

Ucup : sudah sudah sudah. kalau boleh tau abang-abang ini kenapa di penjara?

Wahyu : kalau gue di tuduh menggelapkan uang

Ucup : kok bisa di tuduh bro?

Wahyu : ya gue di kasih uang sama temen 300jt tapi ternyata itu uang hasil korupsi jadi deh gue di penjara

Ucup : kalo abang yang 1 ini kenapa nih?

Agus : ya kalo gue sih korupsi doang

Ucup : wah gawat sekali

Agus : biasa aja kali, gue jg korupsi cuma dikit kok

Ucup : berapa bro?

Agus : cuma 3 milyar doang

Ucup : itu uang semua bro apa daon? 3 milyar banyak bro

Agus : Dikit kaliii di zaman begini, yng lebih dari 3 milyar banyak kok tapi ga di penjara.

Ucup : ya tapi kan lu tetep salah bro

Ucup : Ya Lo korupsi 3 milyar masih ga terima di penjara, noh anak kecil nyolong sendal aja di penjara.

Ucup : tapi saya melihat kesamaan dari masbro masbro ini. kalau saya melihat masbro ini dalam beberapa hari ini akan keluar dari penjara ini dan masbro agus sama juga akan keluar dari penjara ini tapi masbro keluar buat di pindahin ke penjara yang lebih kejam dari sekarang.

Sebelum agus dan wahyu bebas ucup banyak bertanya-tanya dan selalu ingin tau. dan dari penglihatan Ucup terjadilah apa yang di ucapkannya, wahyu keluar dari penjara dan di bebaskan karena tidak bersalah, sedangkan agus keluar dari penjara namun di pindahkan ke penjara lebih kejam.

Sebelum 2 orang teman Ucup di penjara itu keluar tahanan, tidak lama kemudian Ucup pun di bebaskan karena dalam penyidikan Ucup dinyatakan tidak bersalah dan tuntutan Istri Pejabat pun di cabut dan akhirnya Ucup bebas dan mulai berjalan tanpa arah karena dia tidak tahu daerah di kota, namun di saat dalam perjalanan Ucup bertemu dengan salah seorang teman sewaktu di penjara yaitu Wahyu.

Wahyu : Hei.. lo yang kemarin di penjara kan?

Ucup : Iyah bro, Lu bener-bener bebas ya?

Wahyu : Iya omongan lu dahsyat bro, gue bener bebas. Wah lu punya penglihatan ke masa depan ya. oh iya lo kok bisa bebas?

Ucup : saya kan memang tidak bersalah, dan Tuhan pasti tahu bro siapa yang benar dan siapa yg salah.

Wahyu : Ehm.. iya iya. Trus sekarang mau kemana?

Ucup : ga tau nih Bro, saya sampai ke kota ini saja adalah hal yang membingungkan tapi saya tahu ini semua adalah Rencana Tuhan.

Wahyu : Gimana kalo lu ikut gue, dan lu bakal gue kenalin sm bos gue, mungkin lu bisa kerja di perusahaannya.

Ucup : ah cius bro? mi apa?

Wahyu : enelan

Ucup : Trus gue harus guling2 sambil koprol trus bilang Wow gitu?

Wahyu : banyakan pesbukan lu yee, jadi Alay dah

Ucup : hehehe… wah saya mau bro kerja di perusahaan bosnya bro.

Akhirnya ucup di bawa oleh Wahyu menemui bosnya dan menceritakan kenapa dia membawa Ucup ke kantornya.

Wahyu : Syalom… Permisi pak ( sambil mengetuk pintu )

Bos : Syalom.. silahkan masuk

Wahyu : Permisi pak, saya bawa teman dan lagi butuh pekerjaan pak.

Bos : Memang dia punya keahlian apa?

Wahyu : Saya sih belum tau pak dia punya keahlian apa tapi orang ini yang saya ceritakan waktu itu pak. Dia punya penglihatan masa depan, karena sebelum saya di bebaskan, teman saya ini yang lebih dahulu mengatakan saya akan bebas dari penjara dan ini terjadi bukan hanya dengan saya tapi dengan narapidana lainnya juga pak

Bos : Wah hebat sekali orang ini! ya sudah kamu keluar dulu saya coba interview teman kamu ini. OK

Wahyu : Ok pak, terimakasih. ( keluar ruangan )

Bos : Siapa nama kamu?

Ucup : Ucup pak

Bos : kalau dari pernyataan si Wahyu, kamu ini punya potensi besar. Ya mungkin bisa menjadi tangan kanan saya dan bisa memprediksi mengenai perusahaan ini.

Ucup : Ahh bapak in berlebihan

Bos : Tapi sebenarnya saya juga agak khawatir dengan perusahaan ini

Ucup : Memang ada masalah apa pak? mungkin saya bisa bantu

Bos : Ya, keuangan perusahaan ini sedang tergoncang untuk tahun2 ke depan

Ucup : Bagaiamana kalau bapak membuat suatu kebijakan untuk membuat koperasi atau sejenis tabungan agar bila keuangan perusahaan bapak tergoncang tapi bapak punya simpanan dan keuangan perusahaan bapak tetap stabil.

Setelah mendengar ide dari Ucup, sang Bos dengan yakin mengangkat Ucup menjadi tangan kanannya dan berhak dalam segala sesuatu mengenai perusahaan.

Bos : Cup saya ingin menjadikan kamu sebagai tangan kanan saya dan sebagai pimpinan di perusahaan ini dan kamu punya segala kuasa untuk segala kemajuan perusahaan ini.

Ucup : ciuuss?

Bos : enelan

Ucup : mi apa?

Bos : mi ayam. – balik ke cerita-

Ucup : Apa tidak terlalu cepat untuk ini semua pak? sedangkan kita punya terlalu lama kenal

Bos : tapi saya yakin dengan kamu Cup

Ucup : Bos belum tahu apa kelebihan saya dan kekurangan saya. Saya juga belum terlalu paham mengenai perusahaan, saya hanya tahu dari wahyu sedikit itu pun sewaktu kami di penjara.

Bos : Itu semua bisa berjalan dengan sendirinya, dan kamu hanya perlu belajar

Ucup : tapi tidak semudah itu pak

Bos : Kalau kamu punya mimpi, kamu punya tujuan hidup, dan kamu memiliki visi yang jelas semua itu pasti akan bisa terlaksana.

Ucup : Tapi saya ini orang miskin pak, dan hanya orang dari kampung.

Bos : (khotbah) Cup, orang yang punya mimpi dan visi itu tidak harus orang kaya, semua orang itu berhak dan wajib mempunyai visi. Semua orang bisa berhasil, semua orang bisa sukses, asal tetap berjalan di jalan Tuhan, mau berusaha, mau belajar dan mau melewati prosesnya.

Setelah mendengar nasihat dari sang Bos, Ucup oun menerima tawaran sang Bos untuk menjadi tangan kanannya. Dan setelah ucup menjadi tangan kanan Bos, ucup memerintahkan agar para karyawan Tuhan untuk mengumpulkan Uang seberapa pun yang mereka punya untuk membantu menjaga agar stabilnya keuangan perusahaan.

Ucup : (berbicara pada jemaat), Saudara-saudara, hai para pekerja Tuhan. Brilah sedikit yang kalian punya agarsemua dapat terkendali dan perusahaan Tuhan ini dapat terus berdiri dan kalian tetap bisa bekerja di ladang Tuhan.

(nyanyi persembahan)

Akhirnya Ucup menjadi pimpinan di perusahaan dan dia punya segala kuasa atas perusahaan itu. Ucup tidak menyangka bahwa mimpinya dulu bisa menjadi kenyataan. dan terbukti jika hidup dengan Tuhan, mau kerja keras, mau belajar, punya tujuan hidup yang jelas dan mempunya Visi yang jelas semua kita anak Tuhan pasti berhasil dan sukses.

Sekian

Comment? Disini aja

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s