Coklat Valentine

Rabu, Februari 1st, 2012

Bulan Februari tiba, bulan yang identik dengan bulan kasih sayang ini adalah bulan yang intinya menghabiskan uang di pertengahan bulan. Valentine’s Day yang biasanya jatuh pada tanggal 14 Februari ini ternyata adalah hanya mengenang hari kematian seorang pastur bernama Valentino yang memang baik dah penuh kasih sayang terhadap siapa saja.

Mengenang pastur Valentino, gue sejenak berpikir sambil nulis cerita ini, kira-kira kalo gue mati ada ga ya yang mengenang gue atau masyarakat ntar bikin perayaan yg nama’a ‘Andi’s Day’, hari dimana klo orang pacaran cuma jalan dan ngobrol tanpa makan – Gue yakin orang-orang bakal putus pas mengenang hari Andi’s Day trus mereka kesel, trus bongkar kuburan gue, trus mayat gue di bakar, Ngenes-.

Balik ke Cerita.

Inget Valentine pasti tertuju sama pacar, gebetan -bagi Jomblolers-, bunga, boneka, coklat dan hiasan penuh dengan nuansa PINK. Waktu gue sd valentine aja gue ngga ngerti apaan artionya tapi yang namanya ‘suka’ gue tau n ngerti pastinya. Gue suka sama seorangcewek di sd gue d SDN Bintara Jaya IV, Bekasi. Nama cewek itu Mirantika, cewe ini cantik, putih, pendiem, kalo orang waras pasti Jatuh Cinta.

Sewaktu gue lagi jalan di koridor kelas, tiba-tiba gue denger anak-anak sd Gaul – mudah-mudahan ngga suka di Gauli juga ya- ngomongin tentang Valentine tapi karena gue polos dan lugu -beda tipis sama bego- gue ga perduli sama apa yang mereka omongin tapi gue malah lempeng aja ke kantin trus beli mie hun pake risol plus pake saos dan makannya pake jari jempol sama telunjuk -asli enak-

Setelah gue sampe di rumah, gue nyalain tivi disitu gue lagi seneng-senengnya nonton Wisata kuliner yang host’a Pak Bondan -setiap apa yang dia makan di bilang ‘Maknyuusss’, dan gue juga lagi seneng nonton Ceriwis yang dulu hostnya Indi Barends dan Indra Bekti. Di acara mereka semua membahas tentang Valentine yang akhirnya gue tau apa arti dari valentine.

Lagi asik nonton tivi, abang gue pulang dari sekolahnya SMP 213 yang konon sekolahnya deket Got sama pasar, makanya kalo dia pulang sekolah trus ada bau-bau amis atau comberan ga usah heran lagi bearti itu bau dia. Setelah dia selesai naro tas di tempat yang baik dan benar tempatnya trus dia ganti baju, dia keluar membawa sebuah batang ciklat -tidak berbulu-, dan di bungkus dengan kertas berwarna keemasan, kalo gue liat diiklan merknya Silver Queen.

Abang gue muter-muter aja di rumah, padahl ngga usah diputerin juga itu rumah tapi di liat aja dari depan sampe ke belakang udah keliatan semua. Ternyata eh ternyata dia lagi nyari koran. Setelah dia dapet korannya, dia langsung duduk manis -note : orangnya ngga manis-, di hadapan sebatang coklat dn koran, selanjutnya dia membungkus ebatang coklat itu menjadi seperti berisi 2 batang coklat. Setelah melihat itu gue jadi pengen tau, buat apa dia melakukan itu

” Buat apaan itu bang? kok coklat di bungkus gitu? ” tanya gue.

” Kado Valentine ” jawab abang gue.

” Ooowwhh ” kata gue seperti memahami.

Penasaran eh aku penasaran -bukan lagu dangdut- sam valentine, akhirnya gue tiru apa yang di lakuin sama abang gue, trus gue beli coklat Silver Queen di indomaret deket sekolah gue. Dengan sebuah coklat di tas gue pulang dengan sukaria dan gue ikutin gaya abang gue, duduk manis trusgue bungkus coklatnya pake koran yang banyak, biar coklatnya kaya 3 coklat -bearti cinta gue makin banyak-. Setelah coklat gue terbungkus rapi dengan koran, selanjutnya gue beli kertas kado gambar Winnie the Pooh, gue bungkus lagi sampe cantik.

14 Februari tiba, gue deg-degan banget, buat ngasih coklat ini ke cewek yang gue taksir. namun pada akhirnya semua sia-sia karena gue ngulur-mgulur waktu, sayangnya waktu ngga kaya layangan yang kalo udah di ulur bisa di tarik lagi. Semua bener sia-sia, gagal total, coklat yang gue beli dan gue bungkus itu ngga jadi gue kasih ke cewek yang gue suka. Tapi pas gue lagi sendu temen gue dateng dan mengambil coklat itu dari tangan gue dan dia lari bawa coklatnya, ya dalem hati gue ” Lu Buka dah Tuh Coklat sampe Capek”. Namun di balik semua itu ada hikmahnya, belakangan guetau coklat itu buat ngerjain cewek di sekolah abang gue, andai itu coklat gue kasih sama cinta monyet gue yang ada gue di tabok. Amiinn gue leps dari tamparan anak sd :)

Well, setelah sd gue msih pnya cerita tentang coklat Valentine di masa gue smp. Siang hari yang sangat terik dan panasnya hati ngga punya duit, tiba-tiba temen gue ngajak gue pergi ke Mall buat beli buku, dengan jujur apa adanya dan ada apanya, gue pastikan diri gue buat ikut ke mall, sesampai di mall tepatnya di Gramedia Mall Metropolitan, gue dan berdua temen gue masuk ke Gramedia dan melihat-lihat buku, tapi baru sebentar temen gue udah nemuin buku mana yang dia cari tapi waktu ingin pulang, melwati sebuah tempat, temen gue melihat SPG menawarkan coklat dengan senyum menggoda dan temen gue pun tertarik untuk membelinya – untungnya sih SPGnya ngga di jual juga :D -. Gue yang ngerasa ini adalah perjalanan membosankan ternyata menjadi sebuah ketertarikan, temen gue yang niat membeli coklat itu menawarkan ke gue buat beli juga, dan gue pun membeli coklat itu walau dengan cara berhutang.

Setelah gue dapet coklatnya, gue pulang bareng 2 temn gue, ya ongkos gue aja di bayarin. Dengan tentengan berisi coklat Valentine dan di malam Valentine dan coklat utangan, gue gunain coklat itu buat nembak cewe sebelah rumah gue yang namanya Elis, proses penembakannya lumayan bikin gemeteran. Karena niat pengen ngerasain yang namanya pacaran ya gue tembak aja gimana kaya di tipi-tipi cowo nembak cewe. Akhirnya gue tembak itu cewek

” eehhmm, ini aku punya coklat buat kamu sama bunga mawar ” kata gue, oya itu bunga mawar gue dapet pas gue mau keluar mall, di kasih gratis sama sales mall.

” makasih ” jawab Elis dengan senyum :)

” gini ” kata gue gugup, ” gue pengen ngomong sesuatu sama lo “

” apaan?”

” gini, lo mau ga jadi pacar gue? “

” hah?” awab elis yang kayanya mukanya shock, ” lu mau jadi pacar gue?”

” knp?”

” sorry, gue cm anggep lo temen doang, lagi juga kita masih belum cukup umur buat pacaran “

” oh, gitu ya?

” iya, maaf ya?”

Dan akhirnya di tolak :(

Nb. Guys kalo lo pengen nyatain cinta sama seseorang, gue saranin jangan pake ngutang apalagi yang gratisan, efeknya ngga bagus. Ok.

Pindah Cerita..

Keesokan harinya di sekolah, gue ketemu temen gue yang ngutangin gue coklat dan ternyata coklat yang dia beli seharga Rp. 20.000 dan di bungkus kotak plastik transparan dan berbentuk kotan dan di tengan-tengahnya berbentuk heart berwarna pink itu mau di jadiin bahan buat nembak cwek di sekolah.

Denger-denger cerita siih katanya waktu dia nembak tuh cewek heboh satu kelas dia, tapi yang paling bikin gue ngakak, temen gue keringet es batu alias keringet dingin waktu nembak si cewek, dan alhasil Di Tolak..

Ya temen-temen semua ini semua bisa buat pelajaran untuk kita semua, bahwa cinta seseorang itu tidak harus dinyatakan dengan sebatang coklat atau bunga – apalagi coklat utangan- tapi dengan hati kita yang tulus dan rasa sayang kita yang tulus terhadap seseorang. Tapi jangan pernah bilang kalau Cinta itu Tak Harus Memiliki, pernyataan ini hanya untuk manusia yang belum pernah ngerasa di cintai.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 791 pengikut lainnya.